oleh

Kuli Bangunan Asal Semarang Mengaku Jalan Kaki dari Aceh Sampai Cianjur Karena Ditipu Mandor Proyek

Cianjur | Lampumerah.id – Seorang kuli bangunan asal Semarang mengaku nekat jalan kaki dari Aceh ke Kota Lunpia karena ditipu mandor proyek.

Ia kemudian terlantar di Cianjur dan ditawari untuk tinggal sementara di rumah singgah.

Hal itu karena pemuda bernama Muhamad Dimas Ramadan (27) itu sudah menghabiskan 115 hari berjalan kaki dari Aceh.

Namun ia menolak, dengan alasan ingin segera pulang ke Semarang.

Ia menyebut sudah tinggal selama tiga hari di Cianjur.

Dimas juga mengaku sempat tinggal di beberapa kota lain dan mengamen untuk bertahan hidup.

Pemuda yang mengenakan topi ini menjelaskan jika ia menjadi korban dari mandor bangunan yang membawa kabur upahnya.

Dimas mengatakan ia bekerja menjadi kuli bangunan selama dua bulan lebih di Banda Aceh dengan janji upah Rp 150 ribu perharinya.

“Awal saya nekat jalan kaki karena tak punya uang, mandor kuli bangunan di Aceh bawa kabur upah 18 orang pekerja di antaranya upah untuk saya,” ujar Dimas di rumah singgah Dinas Sosial, Selasa (19/10/2021).

Dimas mengatakan, kebanyakan pekerja berasal dari Banda Aceh sehingga ia sendiri kebingungan untuk pulang.

Di setiap kota ia selalu tinggal beberapa hari di pasar atau terminal untuk mengamen.

Ia menceritakan perjalanan paling berat dari Jambi ke Lampung karena banyak hutan yang harus dilewati.

Saat menyeberang ke Bakauheni ia diberi surat agar bisa gratis naik kapal Ferry untuk menyeberang ke Merak Banten.

“Baru di Cianjur ini saya ketemu polisi dan diantar ke Dinas Sosial, saya ingin pulang meski ditawari untuk tinggal beberapa hari di rumah singgah Cianjur,” kata Dimas.

Dimas mengatakan ia merupakan anak pertama dari tujuh bersaudara.

Ia berangkat ke Banda Aceh niat untuk bekerja menjadi kuli bangunan di sana.

Kepala Dinas Sosial Kabupaten Cianjur, Asep Suparman, mengaku prihatin dengan pengalaman yang dialami Dimas.

Ia mengatakan akan memfasilitasi kepulangan Dimas dengan membuat surat kemudahan transportasi dengan ditembuskan kepada Dinas Perhubungan.

“Kami turut prihatin dan sudah membuat surat kemudahan untuk transportasi kepulangan sampai alamat Dimas ini, sudah diminta beristirahat dulu namun yang bersangkutan tetap ingin pulang,” kata Asep.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Berita Terbaru